Google

Sunday, January 24, 2010

Makin Lama Makin Tunduk ke Bumi

Assalamu'alaikum, sekian lama menyepi dari blog sendiri. Sedikit sibuk di tempat-tempat lain. Maklumlah belum dapat ilmu nak pecahkan badan ni jadi dua. :). Makin lama makin berisi, makin tunduk ke bumi. Seperti resminya padi. Sangat mudah dituturkan, namun amat payah untuk dilaksanakan.

Umur makin meningkat, makin lama makin mampu menilai diri dengan pengalaman yang ada. Tapi tak ramai yang menggunakan kelebihan umur meningkat untuk menilai. Alangkah ruginya. Sisa umur yang Allah beri tak tahu sampai mana penghujungnya. Mungkin besok, sekejap lagi atau sekarang.

Makin berisi makin tunduk ke bumi. Berjalan di muka bumi, menghirup udara yang Allah beri selama kurang lebih 24 tahun. Amat susah di temui orang yang makin berisi makin tunduk ke bumi. Yang berilmu memandang rendah yang tidak berilmu. Yang kaya terdetik dihatinya kejijikan orang yang rezekinya tidak sebaik mereka.

Artikel di link di bawah ini sangat baik untuk tatapan kita. Dengan memberi contoh bagaimana maksud tawadhu' dan tidak sombong yang digariskan Rasulullah dan para sahabat, mudah-mudahan menjadi panduan untuk kita menilai diri kita.

Bahaya Sifat Sombong & Senioriti

Tuesday, December 08, 2009

Amal Sia-sia, Hidup Tiada Guna

Syaitan tidak melulu membisikkan pada manusia untuk membuat dosa. Ada tikanya syaitan membawa manusia suatu perbuatan yang tidak dinilai sebagai dosa, namun kosong dari manfaat dan pahala. Walaupun dilihat hanya hal yang ringan, namun dampak yang ditimbulkan tidak sederhana. Itu hanya usaha ringan syaitan untuk menggiring manusia ke arah dosa. Ada dua sebab yang dikatakan dosa, fi'ul mahdzur dan tarkul ma'mur, iaitu menunaikan larangan dan meninggalkan perintah. Orang yang sibuk dengan perkara yang sia-sia, aktiviti yang tidak berguna, lambat laun akan meninggalkan kewajipan. Baik dalam bentuk kurang sempurna, bahkan pada batas tertentu akan terus meninggalkan kewajipan kerana terlalu asyik dengan perkara yang mubah.

Senang Kepada yang Sia-sia, Petanda Lemah Iman

Sudah saatnya, sebelum melakukan sesuatu aktiviti, kita perlu bertanya apa manfaat yang akan kita dapat, apakah dapat pahala atau tidak. Bukan sekadar dosa atau tidak dosa. Syeikh Shalih al-Munajid bahkan menyebut bahawa salah satu petanda lemah iman adalah ketika pertimbangan seseorang melakukan sesuatu hanya sekadar bertanya, "Ini dosa atau tak?", dan tidak bertanya, "Ini berfaedah atau tidak?".

Nabi saw menyuhruh umatnya menjauhi perkara tabdzir, boros dan menghabiskan segala potensi untuk perkara yang sia-sia. Bahkan menjadikannya sebagai petanda baiknya keislaman seseorang. Baginda bersabda.

"Di antara tanda kebaikan Islam seseorang adalah meninggalkan apa-apa yang tidak berguna baginya." (HR Ahmad)

Semakin banyak perkara sia-sia yang ditinggalkan, semakin baik keislaman seseorang, begitu pula seballiknya.

Kerana Semua Akan Ditanya

Segala potensi, peluang dan kesempatan yang Allah berikan kepada kita akan ditanya. Umur kita yang berlalu untuk siapa. Berapa masa yang kita beramal baik, dan berapa pula yang kita sibuk berbuat dosa. Termasuk berapa lama yang kita hamburkan secara sia-sia.

Nanti akan ada orang yang malu ketika di dalam lembaran amalnya, banyak terisi dengan catatan yang tiada hubung kait dengan tujuan penciptaannya. Ia mengelola hidupnya tidak sesuai dengan perintah Penciptanya. Ia telah tabdzir, menghabiskan umur tanpa faedah. Berapa lamapun ksesempatan hidup yang diberikan, tetap tidak berguna.

Jasab Akan Ditanya

"Tiada satu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya Malaikat Pengawas yang selalu hadir." (Qaaf:18)

Betapa ruginya kita, jika ternyata catatan itu penuh dengan kata sia-sia yang tiada kaitan dengan zikrullah, mengajak yang ma'ruf, mencegah yang munkar, atau kata-kata yang mengandungi unsur kebaikan.

"Takutlah kalian terhadap neraka, meskipun hanya dengan sebutir kurma, barangsiapa yang tidak memiliki sebutir kurma, maka hendaklah ia berkata sesuatu yang baik." (HR Bukhori)

Selain ucapan, apa saja menu yang dinikmati oleh mata kita, makanan ap yang masuk ke dalam perut kita dan suara apa pula yang sengaja dinikmati oleh telingan kita juga tak luput dari pertanyaan. Bergitu juga dengan kaki, tangan dan seluruh jasad kita. Jika seluruhnya adalah ketaqwaan, maka beruntunglah kita. Atau perbuatan sia-sia dan tidak berguna? Nas'alullahal 'afiyah, semoga Allah menghindarkan kita darinya. Kuatnya tenaga, jernihnya pandangan mata, kepekaan telinga, fasihnya bicara dan merdunya suara tak bererti apa-apa jika kita kerahkan itu semua untuk hal-hal yang tidak berguna.

Maka sahabatku, dari sekarang, tinggalkan segala kemubaziran, gunakan segala potensi dan peluang untuk kebaikan, agar hidup tidak sia-sia.

Senarai Perkara tabdzir:
Game Facebook, game pc, ps2, psp, tonton bola, lain-lain anda senaraikan sendiri..

Sunday, November 22, 2009

Game Facebook untuk orang bodoh

Game Facebook - Mafia Wars, Farmville, Reataurant City - dengan mengejut telah menjadi alat efektif untuk mengubah haluan para pembuang masa diantara jutaan hubungan sosial. Lebih dari 63 juta manusia bermain Farmville. Dan sekarang tudingan menyerang game-game tersebut bahawa ia boleh membawa pemain-pemain yang mudah tertipu, tidak kira orang dewasa yang berfikiran waras, kanak-kanak kepada scam internet, terutama bagi yang mempunyai telefon bimbit dan kredit kad.

Bagaimana ia bekerja? Anda menyertai Farmville, satu game dalam Facebook yang mana anda boleh membangunkan kebun maya dengan penanaman hasil bumi dan penternakan. Melalui usaha anda, anda memperoleh duit maya, akan tetapi untuk bertani dengan lebih efisyen dan cepat, anda juga boleh melabur wang tunai sebenar (melalui PayPal atau Kad Kredit) untuk membeli barang-barang secara maya, seperti biji benih atau traktor. Jika anda tidak mempunyai wang sebenar untuk membeli, yang mana benda tersebut memang tidak wujud pun, anda boleh memilih untuk terima tawaran kerja dari salah satu dari pengiklan dalam site game tersebut dan dapatkan duit maya sebagai balasan.

Tawaran ini, secara umumnya dalam arena perniagaan disebut, akan beri pada anda duit biji benih/traktor sebagai balasan untuk sign up. Sebagai contoh, subscrib untuk Netflix atau Kad Kredit. Tapi bagi pengilkan-pengiklan yang amat teliti memikat pemain dengan tawaran untuk menyertai survey tipu atau IQ test. Bila selesai, mereka akan minta nombor telefon untuk hantar keputusan. Bila anda masukkan nombor telefon dan buat password anda telah dengan bodoh dan tidak sengajanya mendaftar kepada perkhidmatan yang anda tidak pernah mahu dan masuk ke bil anda. Jika anda seorang budak, bil misteri itu akan masuk ke bil telefon mak bapak anda.

Bagi kita orang Islam, Internet scam bukan masalah utamanya. Tapi masalah kita adalah dengan perkataan buang masa dan sia-sia. Dipersilakan bagi sesiapa untuk mengemukakan kebaikan bermain farmville atau mafia wars? Kita hanya berbangga jika level kita tinggi, dan berjaya mengalahkan musuh, yang mana jika dilihat dalam-dalam memang langsung tiada makna.

Nak kata bodoh, keluar masuk universiti. Dah ada ijazah nak master lagi. Tapi kenapa macam orang bodoh...

Monday, November 16, 2009

Bekas Tahanan Palestin Menyeru Perlawanan Tangkap Askar Zionis

Bekas Tahanan Palestin Menyeru Perlawanan Tangkap Askar Zionis

Saturday, October 10, 2009

Keimanan Kulit Kacang


Salah satu fitnah masa kini. Ramai yang mengaku beriman, namun keimanannya tidak istiqomah. Pagi hari ia begitu khusyu' menyembah Allah, tapi petangnya sibuk mengikuti jalan syaitan. Petang dia sibuk mengerjakan amal kebajikan, namun pagi dia sangat beringas melakukan dosa dan kemaksiatan.

Itulah profil keimanan yang seperti chipsmore, sekejap ada sekejap tiada, tidak jelas atau bahkan kelam. Keimanannya tidak konsisten. Kita tidak membicarakan soal iman turun dan naik, tapi membahaskan keimanan yang lurus dan songsang. Pagi beriman, petang kafir. Petang beriman, pagi kafir. Kedua keadaan tersebut bercampur-baur, sehingga timbul kekaburan sikap hidup. Hidupnya jadi dua, mukmin dan kafir.

Disebut mukmin mungkin kerana solat, membaca al-Quran, puasa, sedekah, membayar zakat atau bahkan haji. Namun di kesempatan lain disebut kafir dengan rasuah, zina, minum arak, berjudi derhaka pada mak bapak dan sebagainya. Puasa mengalahkan tok syeikh, tapi tidak solat. Solat lima waktu di masjid, tapi akhlaqnya buruk, hisap rokok. Baju mukmin dan baju kafir dipakainya sekaligus dalam hidupnya. Hak dan batil dicampuradukkan. Allah dan syaitan hendak dikahwinkan dalam satu peribadi. Astaghfirullah..

Inilah malapetaka besar, sebuah fitnah yang sangat berbahaya yang menghiasi wajah akhir zaman.

"Dan janganlah kamu campuradukkan yang haq dengan yang batil, dan janganlah kamu sembunyikan yang haq itu sedang kamu mengetahui" (Al-Baqarah[2]:42)

Orang yang memiliki keimanan seperti ini sama saja dengan mencampur aduk yang hak dengan yang batil. Perkara hak berorientasi pada kehidupan ukhrawi yang abadi dan kebatilah memusat pada nafsu duniawi yang fana. Campuran keduanya merupakan sebuah tindakan penguncupan kewujudan kebenaran dengan kebatilah, dan ini adalah satu bentuk "kriminal batiniah" yang merosak.

Orang yang beriman secara campur aduk menerapkan standard ISO untuk dua perkara dalam hidupnya, iaitu standard ISO keimanan dan juga standard ISO kesesatan, atau standard agama dan standard nafsu duniawi. Kerana itu kita selalu mendengar perkataan sebegini. "Akhirat, ahirat juga, dunia dunia juga". Jika kita hitung secara objektif, dalam kehidupan mukmin seperti ini, agama seringkali dikalahkan dengan dunia. Bahkan agama sering dijual.

Moga-moga kita tidak di dalam keimanan seperti ini. Insyaallah di masa lain biiznillah kita cuba bahaskan jalan untuk kita mengenal keimanan yang sebenar, dan bagaimana untuk beriltizam dan beristiqomah dengan keimanan kita dan menjauhkan diri kita dari potensi kebinasaan hati kita.

WA

Monday, October 05, 2009

Matinya Cinta Sejati

Akibat matinya cinta sejati adalah kecintaan pada keluarga, harta, pangkat dan wanita diletakkan melebihi cinta kepada Allah dan Rasul-Nya. Cinta sejati ditewaskan oleh cinta duniawi. Cinta sejati mengalami kepupusan. Kalau tidak ditangani dengan bersungguh-sungguh akan berlanjut pada terjadinya tragedi kematian yang haru biru; kematian cinta sejati. Inilah wujud kematian hakiki dalam hidup. Kematian jasad hanyalah kematian kecil, namun akibat kematian jiwa (cinta sejati) adalah sebuah kematian akbar.

Thursday, July 09, 2009

Kenapa Mebaca?

Menurut manhaj jahili, suku yang di dalamnya terdapat ramai orang yang dapat membaca, maka suku itu akan dianggap sebagai suku yang terpelajar. Orang-orang yang menempuh manhaj jahili ini berpendapat bahawa membaca adalah untuk membaca dan seni adalah untuk seni.

Mereka menjadikan membaca satu tujuan, bukan sarana. Maka dari itu, mereka membaca apa yang menyenangkan dan mengghairahkan tanpa ada seleksi dan pemilihan. Sedangkan orang Islam menganggap bahawa membaca adalah sarana untuk merealisasikan tujuan, iaitu keredhaan Allah.

Dia membaca bukan supaya dapat menjauhi orang-orang bodoh, dekat dengan ulama dan menjadi pusat perhatian manusia, kerana siapa yang membaca untuk tujuan seperti ini, akan dimasukkan Allah ke dalam api neraka Jahannam.

Membaca juga tidak boleh bertujuan untuk mencari-cari kelemahan, kerana hal seperti itu tidak termasuk dalam keikhlasan. Jangan membaca sesuatu yang tidak bermanfaat bagi agama dan duniamu, kerana waktumu lebih berharga dari itu.

Di antara penyakit yang melanda kita hari ini adalah mengambil sesuatu tanpa seleksi dan membaca cara dan jalan fikir orang lain tanpa kritik dan pembezaan. Hal semacam ini dalam masyarakat Islam telah menyebabkan masuknya serangan musuh-musuh Islam ke dalam pemikiran mereka, sehingga mereka tidak lagi dapat membezakan mana yang baik dan mana yang buruk.

Thursday, June 25, 2009

Setelah Sekian Lama Cinta Disulam

Nak dijadikan cerita, sabtu kelmarin bertandang ke sebuah majlis walimatul urus. Jiran 40 buah rumah agaknya. Tiba-tiba terpampang kad jemputan walimatul urus yang saya rasa agak mahal dengan beserta gambar pengantin sebelah-menyebelah. Megahnya majlis hanya orang yang pergi saja yang tahu. Sampai di majlis, dalam kepala memang nak makan saja dan terus pulang. Tapi ada pulak sesi memperkenalkan pengantin.

"Setelah sekian lama menyulam cinta.. tanpa diketahui keluarga mahupun media masa.. akhirnya tercapailah tujuan bergelar raja sehari"

Ada lagi yang meleret-leret sampai telinga ni jadi panas, berdesing seperti bunyi belon yang ditiup kemudian disepitkan tempat keluar angin dia dan biarkan angin keluar. Sepertinya pengantin sungguh bangga dengan maksiat yang sekian lama dilakukan tanpa pengetahuan sesiapa (tapi Allah tahu, tak tahu lah kalau diorang tahu atau tak tahu Allah itu Maha Tahu).

Saya tahu perkara ini sudah terlalu banyak dibahaskan. Ada juga yang mengatakan topik ini sudah basi! (apa al-Quran itu bisa basi ya?). Tapi inilah hakikatnya, makanan yang tidak diamalkan akan basi, dan akhirnya tidak berguna. Sama juga dengan topik basi yang ini, jika hanya dibincangkan, tidak serius dalam bertindak, akhirnya akan basi juga. Bukan topik yang basi, tapi orang yang basi. Basi dalam erti kata jadi busuk, kotor, jijik dengan dosa-dosa ditambah lagi dilaknat Allah.

Mari lihat dua situasi berbeza di bawah ini.

Tujuan bercinta? untuk berkahwin. Tujuan berkahwin? untuk apa?? untuk bercinta? kan sudah basi lagi berkulat. Nak bercinta apa lagi kalau dah sekian lama bercinta. Apa kita ingat cinta ni macam borang online ke boleh di'reset' atau boleh 'clear cache'? Apa tujuan perkahwinan sebenarnya? menghalalkan apa yang haram. kita ni ingat sex saja kot benda yang haram tu. keluar dating, telefon2, sms2, teringat2, rindu2, itu semua halal lagi toyyiban lagi mendapat pahala kot?

Lihat saja sekarang ramai umat manusia yang bersunngguh-sungguh untuk menjadi raja sehari. Dah nama pun raja SEHARI, memang sehari sajalah. SEHARI saja yang indah. Bercinta bukan main, dengan harus beserta niat untuk berkahwin dengan perempuan tersebut. Ni fatwa siapa pulak ni.

Bukan niat saya untuk bersikap pedas seperti ini, kerana ini memang semulajadi saya. Tapi bak kata pepatah melayu, "yang makan cili baru terasa pedasnya". Tapi kalau tiada cili macam mana nak rasa pedas?

Bandingkan dengan yang ini.

Tujuan berkahwin? untuk bercinta... sehingga akhir hayat. amin.

*Post ini lebih kepada luahan hati, kerana untuk mengharap orang-orang seperti di atas untuk baca blog saya ini mungkin sangat tipis peratusannya.

Disertakan post ini dengan lagu Menjemput Bidadari dari kumpulan Epicentrum.
Lirik boleh didapatkan di sini
http://www.liriknasyid.com/index.php/lirik/detail/2035/epicentrum-menjemput_bidadari.html

Wednesday, June 24, 2009

1 Rejab Sesi Panas Enjin

Hampir setahun sudah berlalu, tidakkan ku sia-siakan waktu yang terluang ini seperti tahun-tahun yang sudah. Bulan rejab akan ku pergunakan sepenuhnya untuk menjana energy bagi ramadhan yang semakin hampir. Sya'ban mula berlari-lari anak sebelum maraton bulan suci nanti, bulan diturunkan lailatul qadar yang menjadi penantian dan pengharapan orang-orang mukmin.

Begitu juga aku harapkan untuk sahabat-sahabat disana, sebagai satu tanda syukur dan pengagungan kita pada Allah. Yang telah menyediakan satu ruang untuk kita bertaqarrub kepada Allah selepas setahun kita bergelumang dengan dunia yang penuh dusta ini. Subhanallah, indahnya aturan Allah untuk hamba-hambaNya.

Ya Allah! Berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya'aban, serta panjangkanlah umur kami hingga sampai ke bulan Ramadhan


Monday, June 22, 2009

Buku-buku untuk dipinjam

Assalamu'alaikum sabahat-sahabat sekalian, di sini ana ingin mengoffer buku2 ana untuk dipinjam. Sahabat yang duduk berdekatan sahaja yang dibenarkan untuk meminjam. Kadarnya rm0.50 sen seminggu. Bukan sengaja nak kenakan cas, cuma mengharap ada sedikit rasa tanggungjawab terhadap barang yang dipinjam.

Sekali lagi, untuk yang ana kenal sahaja ya. Moga ana mendapat manfaat dari orang2 yang meminjam buku-buku di bawah. Boleh click pada gambar untuk besarkan.

Lokasi Buku: Gombak