Google

Sunday, April 05, 2009

ya Allah..


Segala puji hanya milik Allah. Rabb yang telah memuliakan orang-orang yang berkomitmen dengan Islam dan dakwah. Tuhan yang telah menyatukan hati para da'ie yang berjuang di jalan-Nya dalam ikatan ukhuwah Islamiyah. Allah-lah yang telah memilih kita menjadi orang-orang yang memahami Islam, lalu termotivasi untuk mengisi hari-hari kita dengan dakwah Islam. subhanallah.. walhamdulillah.. wallahuakbar!


Kita bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya. Dialah penghulu pada nabi dan pemimpin para da'ie. Semoga shalawat dan salam sentiasa tercurah untuk dia, para sahabat, keluarga dan para da'ie yang sentiasa komitmen di jalan Allah. Para da'ie yang hadir di tengah-tengah kancah dakwah sebagai da'ie sejati, bukan da'ie yang menjadikan dunia sebagai tujuan dakwahnya.

Bagi seorang da'ie sejati, saat menapaki jalan dakwah merupakan saat pembuktian janji kepada Allah dan Rasul-Nya. Ketika itu, perjalanan dakwah terasa sangat panjang. Dia sedar, bahawa takkan mungkin kembali ke garisan mula dengan alasan belum bersedia menghadapi tribulasi, tentangan dan ujian yang menghadang di masa depan. Jika Rasulullah dan para sabahatnya bergaduh mengenai hal tersebut, tentu Perang Badar tidak akan pernah terjadi dan kemenangan yang gemilang itu takkan pernah diraih. Padahal pada waktu itu, beliau dan para sahabatnya hanya menyiapkan kelengkapan untuk menghadang kafilah dagang Abu Sufyan. Bukan untuk menghadapi pasukan perang Quraisy yang lengkap bersenjata.

Selesai menata pasukan di Badar, Rasulullah saw tak henti-henti berdoa kepada Allah. "Ya Allah, penuhilah untukku apa yang Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, sesungguhnya, aku mengungatkan-Mu akan sumpah dan janji-Mu".

Setelah itu, saat pertempuran semakin sengit beliau kembali bermunajat, "Ya Allah, jika pasukan ini hancur pada hari ini, tentu Engkau tidak akan disembah lagi, ya Allah, kecuali jika memang Engkau menghendaki untuk tidak disembah selamanya setelah hari ini."

Ikhwah fillah, inilah bukti sejarah bahawa jika janji dan komitmen seorang da'ie tulus, maka ia tidak akan mundur ketika berada di medan amal. Dia akan terus bertahan, lalu bergerak kembali untuk menyerang. Dia akan menunaikan seluruh amanah dakwah yang ada di belakangnya, untuk menyeru masyarakatnya kembali kepada Allah dan Rasul-Nya. Die menyedari bahawa Allah lah penentu segalanya. Namun, dia pun tidak takut ketika nyawanya harus lepas dari jasad untuk membuktikan janji kepada Tuhan yang menggemgam jiwanya.

"Wahai tuhan yang membolak-balikkan hati,
teguhkanlah hati kami dalam agama dan ketaatan kepada-Mu.
Teguhkanlah hati dan langkah kami di jalan-Mu
hingga kami menatap wajah-Mu yang agung.
Kami rindu pada-Mu ya Allah.."

1 comments:

cik syazni said...

terima kasih sbb berkongsi :)